Tanya Jawab

Jawaban langkah zuhud ‎ ‎ ‎ ‎​

Jika kamu sedang mencari jawaban atas pertanyaan: langkah zuhud ‎ ‎ ‎ ‎​, maka kamu berada di tempat yang tepat.
Disini ada beberapa jawaban mengenai pertanyaan tersebut. Silakan baca lebih lanjut.

Pertanyaan

langkah zuhud ‎ ‎ ‎

‎​

Jawaban #1 untuk Pertanyaan: langkah zuhud ‎ ‎ ‎

‎​

Jawaban:

zuhud adalah melepaskan hati dari pengaruh dunia. Untuk menggapai zuhud, Syekh Muhammad Nawawi mengatakan bahwa seorang alim, Ibrahim Ad-hamra ra menjelaskan:

“Dengan tiga cara aku melihat kuburan itu menjadi ngeri, sedangkan aku belum mendapatkan pelipur. Aku melihat jalan yang panjang sedangkan aku belum mempunyai bekal. Dan aku melihat Allah yang Maha Perkasa akan mengadili, sedangkan aku belum memiliki alasan.”

Kuburan yang dimaksud adalah kematian. Pelipurnya adalah semua hal yang harus dipersiapkan untuk menghadapi Munkar dan Nakir. Jalan yang panjang yang dikatakannya adalah akhirat, sehingga tiada lain bekalnya adalah amal kebajikan.

Dengan menyadari setiap hamba akan menghadapi kematian, fase akhirat dan kekuasaan Allah SWT, maka seharusnya seorang manusia mengetahui apa yang harus menjadi prioritas. Mengetahui makna hidup sebagai ladang bekal untuk akhirat akan membuat seseorang selalu berharap bisa melakukan yang terbaik untuk menghadapi fase setelah hidup di dunia.

Ibrahin Ad-hamra diriwayatkan adalah seorang raja di negaranya namun ia meninggalkannya hanya untuk beribadah dengan sungguh-sungguh di Makkah dan kota-kota lainnya. Dalam kitab Ar-risaalah Qusyairiyyah diterangkan bahwa beliau adalah Abu Ishak Ibrahim bin Mansur dari sebuah daerah di Balqi dan beliau adalah keturunan Raja.

Mempersiapkan bekal untuk akhirat juga diperingatkan Allah Ta’ala dalam firman-Nya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al Hasyr: 18).

Nabi Muhammad SAW juga bersabda:

مَنْ كَانَتِ الآخِرَةُ هَمَّهُ جَعَلَ اللَّهُ غِنَاهُ فِى قَلْبِهِ وَجَمَعَ لَهُ شَمْلَهُ وَأَتَتْهُ الدُّنْيَا وَهِىَ رَاغِمَةٌ وَمَنْ كَانَتِ الدُّنْيَا هَمَّهُ جَعَلَ اللَّهُ فَقْرَهُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ وَفَرَّقَ عَلَيْهِ شَمْلَهَ وَلَمْ يَأْتِهِ مِنَ الدُّنْيَا إِلاَّ مَا قُدِّرَ لَهُ

“Barangsiapa yang niatnya untuk menggapai akhirat, maka Allah akan memberikan kecukupan dalam hatinya, Dia akan menyatukan keinginannya yang tercerai berai, dunia pun akan dia peroleh dan tunduk hina padanya. Barangsiapa yang niatnya hanya untuk menggapai dunia, maka Allah akan menjadikan dia tidak pernah merasa cukup, akan mencerai beraikan keinginannya, dunia pun tidak dia peroleh kecuali yang telah ditetapkan baginya.” (HR. Tirmidzi).

Penjelasan:

semoga bermanfaat ya thanks you

Sekian tanya-jawab mengenai langkah zuhud ‎ ‎ ‎ ‎​, semoga dengan ini bisa membantu menyelesaikan masalah kamu.